<body>

Oct 16, 2008

uneg-uneg si mpokb >>>>

Gelas Raksasa Gelas Simbah



Gelas beling raksasa plus tutup tanpa merek ini baru saja diantarkan oleh rekan kantor yang baik hati, tidak sombong dan suka jalan-jalan ke meja kerja saya. Gelas pembagian, jatah karyawan. Rumor tentang pembagian gelas pribadi ini memang sudah lama beredar di ruang rihat. Rencananya, setiap karyawan akan punya gelas minum masing-masing yang harus diperlakukan sebagaimana mestinya secara pribadi, tanpa pandang bulu. Artinya, bisa jadi rencana untuk membebaskan opisboi dan klining serpis dari kewajiban mencuci gelas karyawan akan segera terwujud dan mereka bisa lebih berkonsentrasi pada apa yang merupakan tugas mereka sebenar-benarnya.

Gelas beling ini mengingatkan saya pada almarhum kakek saya, yang dipanggil Mbah Kung oleh cucunya (beliau tidak mau dipanggil "eyang"). Kesehatan ginjal Mbah Kung sudah terganggu sejak perut beliau merasakan injakan sepatu bot tentara Jepang selama di bui. Semasa Mbah Kung masih hidup, beliau selalu minum air putih dari gelas yang persis dengan gelas ini. Dalam bayangan saya, pemakai gelas besar adalah seorang ayah dalam sebuah keluarga. Meskipun si ayah sering turne berminggu-minggu, atau hanya minum bersama keluarga pada pagi dan malam hari, gelas yang disediakan hampir selalu gelas terbesar di rumah.

Begitulah, karena karyawan tidak punya punuk seperti unta yang bisa menyimpan air berlama-lama dalam jumlah besar, demi ketertiban dan demi efisiensi (tenaga opisboi dan klining serpis, tenaga karyawan untuk bolak-balik ke ruang rihat ambil minum, meskipun yang terakhir ini bisa dipertanyakan), maka gelas beling raksasa ini dibagikan. Bagi penggemar segala seragam dan kepraktisan, bahkan kaum minimalis yang bersahaja, gelas semacam ini adalah sebuah kemajuan. Bagi yang ingin selalu tampil beda dan trendi, gelas polos adalah peluang untuk menuangkan kreativitas Big Smile

PS : Kira-kira ada pembagian piring makan dan sendok garpu, nggak ya?


wku
October 21, 2008   07:01 PM PDT
 
itu gelas buat ngopi ndak cocok, buat ngeteh juga ndak afdol, cocoknya emang buat es doger...
Name
October 21, 2008   04:16 PM PDT
 
Aduh Bon...
Eike jadi malu nih...

Dah dipakai ya gelasnya?
Gelas eike masih tersimpan...
Nggak suka beling sih...
Dah insyaf, nggak ikut reog lagi..
Haaaaaa...
Rian
October 19, 2008   05:43 PM PDT
 
Kalo Gelas "jatah" saya udah berumur 2 tahun.. belum diganti-ganti :)
siwoer
October 17, 2008   02:35 PM PDT
 
di sini juga dapet jatah gelas, biar gak segedhe gaban.

tapi kalo abes ya jalan sendiri & ngisi sendiri, kalo nunggu OB emang kuat nahan hausnya. Mana OBnya disuruh2 ke tampat laen.

Pok, kalo ada pembagian sandal jepit, kirim ke sini ye, putus nih, tadi ke WC ngembat sandal sebelah :P
mayssari
October 17, 2008   08:46 AM PDT
 
iya, gelas terbesar di rumah saya juga disediakan untuk suami. Di kantor saya pembagian jatah gelas pernah dilakukan, tapi trus akhirnya, karena kita2 males nyucinya akhirnya kita pilih air minum kemasan sekali pakai. Ya, jadilah tiap meja ada satu botol besar, saya sendiri pada jam kerja habis 1,5 liter tiap harinya... Boros ya? Botol plastiknya... Tapi efisiensi juga karena musti ngawasi anak dari jam 7 ampe jam 16.00
Anang
October 17, 2008   08:36 AM PDT
 
wah ide brilian tu, bener sekalian bagi2 alat makan, trus bagi2 makan minum tiap hari.
enaknya
tito
October 17, 2008   01:34 AM PDT
 
Saya kalau minum biasanya pake gelas segitu, cleguk cleguk. Saya biasa minum banyak, Emak ogah kalau bikin minum buat saya berkali-kali jadi dibeliin gelas gede. Mpok, si blogdrive udah bisa nongolin kategori posting. tinggal ngetik [categories] doang di main template. Lumayan walaupun telat.
bidadari badung
October 16, 2008   05:45 PM PDT
 
BLT jenis baru?! Seinget aye ni mpok, si Ayah selalu punya dua gelas besar.. Atu' untuk air puti, atu' lagi buat kopi. Hmm..jadi pengen ngupi dah. Mpok sii!!

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments








Blogdrive