<body>

Oct 10, 2008

uneg-uneg si mpokb >>>>

wajah asing di kota asing

Seorang bekas teman SMA kelahiran Bogor mengeluh, saat ini jika dia melewatkan akhir pekan di tempat-tempat umum di Bogor, sulit sekali menemukan wajah-wajah yang dikenalnya semasa kecil atau remaja. Dia merasa terasing di kota sendiri. Pusat perbelanjaan dipadati orang, begitu pula tempat wisata, tapi tidak ada suasana hangat maupun akrab seperti dulu, katakanlah 25 - 30 tahun lalu, ketika para pengunjung toko masih kerap saling bertegur sapa dan pemilik toko kelontong membiarkan anak si pengunjung mengambil 1 - 2 butir permen dari dalam stoples.

Seperti halnya wilayah lain di seputar ibu kota yang menjadi tujuan urbanisasi, Bogor telah menjadi tempat tinggal bagi wajah-wajah asing yang menghabiskan akhir pekan di pusat perbelanjaan dan resto-resto waralaba. Sedikit banyak, pusat perbelanjaan dan resto waralaba telah mengikis keunikan Kota Hujan. Tidak perlu ke Jakarta untuk menghirup kopi rasa Amerika, konon. Tradisi menghirup bajigur di sore berhujan telah lama terlupakan, mungkin sedikit orang masih melakukannya, tapi entah di mana karena warung bajigur Taman Kencana telah lama tutup.

Saya lupa, kapan tepatnya kompleks-kompleks bernama asing mulai bermunculan di Bogor. Oh, bukan kompleks, tapi perumahan real estat. Saya yakin, bukan hanya karena otak yang pernah gegar dan mulai menua ini maka saya jadi sulit menghafal nama perumahan itu, tapi karena jumlahnya yang terus bertambah. Kini penduduk semakin padat, kebutuhan perumahan terus meningkat. Belum lagi kalau ada yang usaha beternak rumah. Rumah dibeli, tapi bukan untuk ditempati. Dan tentu saja, dibeli dengan mengajukan kredit. Sebab konon, selain sulit mengumpulkan uang senilai sebuah rumah dalam waktu singkat, hanya orang ketinggalan zaman saja yang tidak membeli apa pun dengan berutang.

 

Sungguh posting yang tidak keruan, memunculkan keresahan tanpa penyelesaian. Bagaimanapun, semua orang tahu, dunia memang tidak akan pernah membaik. Yang harus ditingkatkan adalah rasa percaya diri dan optimisme. Seperti developer dan agen properti yang ingin menjual apartemen bersubsidi di Bogor. Program Keluarga Berencana sudah gagal. Artinya, peningkatan kebutuhan akan tempat tinggal. Saya cuma bisa berharap, para tukang insinyur dan pengambil kebijakan itu masih ingat kuliah amdal.


RJ
August 8, 2011   04:41 AM PDT
 
Dekat dengan Jakarta ternyata bukan suatu anugerah.. tapi musibah. Apalagi kalau rencana pemerintah tentang Greater Jakarta terlaksana ... akan ada "Ujung Aspal Pondok Gede" Jilid #2. Smoga krismon melanda lagi ... Greater Jakarta akan terlupakan ... serius
stainlove
January 15, 2009   11:48 AM PST
 
Bogor memang sejuta angkot . .
seubel dech klo angkot ngetem lama-lama.
bikin macet tao . . .
mpokb
October 15, 2008   11:07 AM PDT
 
to ichanx : kenapa bisa gitu yak? :)

to edratna : jadinya ke mana-mana mending naik angkot.. kalo kelelawar setahu saya masih ada bu..

to abangtomato : kalo aparatnya juragan angkot gimana yak? :D

to wku : sudah ke kebun raya belum? :P

to oon : seperti bintang sinetron baru. saking banyaknya :D

to iway : tumben way. biasanya ditulis slaha pkous :P

to fiz : amin.. saya juga maunya begitu.. :)

to mayysari : lambat laun kota2 pada kehilangan keunikannya yak..

to nengjeni : jangan2 pas mbak lagi duduk di taman kencana, saya lagi main sepeda di situ :P

to siwoer : muterin kebun raya n sempur aja dulu woer, kalo minggu pagi. naik sepeda? duh, gw jiper sama angkot en sepeda motor :P
siwoer
October 15, 2008   08:45 AM PDT
 
duh, sebagai warga negara bogor baru, tersindir nih :P

kalo, aku beli rmh di bogor, ya namanya juga jodohnya pok.

kalo masih kredit, soalnya gak dapet warisan dari engkong, bukan karena lifestyle.

btw, KTP + KK bogor udah jadi pok! udah bayar PBB pula. *somse :D*

bogor tempo dulu?! waduh belum ngeh sama kota bogor pok, maklum tiap hari mentoknya sampe st. cilebut, cilebut ke selatan jarang banget.

Paling ke selatan kalo sepedaan doang, udah punya sepeda belum?! ayuk sepedaan bareng, tujukin gw the real was bogor, otreh? *pis ah :)*
nengjeni
October 14, 2008   10:50 AM PDT
 
iyah, jadi kangen masa-masa menyusuri jalan pajajaran-pangrango-salak sepulang kuliah sore lalu duduk-duduk di taman kencana menikmati bajigur dan peuyeum goreng .........
mayssari
October 14, 2008   08:31 AM PDT
 
bukan cuma di Bogor, mpok di solo sekarang juga gak ada lagi pematang sawah becek tempat main saat hujan turun dan mendengar suara kodok di malam hari. Habis sudah berganti dengan bangunan2 tinggi menjulang, pertokoan, pabrik, perumahan....
Fiz
October 13, 2008   02:13 PM PDT
 
Apapun zamannya semoga Bogor selalu dan tetap sesejuk julukannya...
iway
October 13, 2008   12:28 PM PDT
 
lha mobil polisi aja tulisannya "highway patrol" emang ada berapa biji sih orang bule yang bawa mobil di tol :P **salah pokus**
oon
October 13, 2008   10:16 AM PDT
 
kok kbalikan mpok...
/me sering liat muka orang yang familiar cuman lupa ngliat dimana :p

wku
October 12, 2008   08:42 PM PDT
 
apalagi saya kalo pergi ke bogor... jadi orang asing beneran... hehe... ya iya lah...
abangtomato
October 11, 2008   10:16 PM PDT
 
amdal?
analisis mengenai dampak lamunan.... hehehehe....
yang perlu diingatkan di bogor aparat pemdanya mpok...
sejuta angkot, sejuta warung remang2, sejuta lubang di jalanan, sejuta sumpah serapah....

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments








Blogdrive