<body>

Sep 12, 2008

uneg-uneg si mpokb >>>>

tape jadoel kediri bikinan bogor



Tape ("tapai", dalam KBBI) ini masih baru, bikinan Agustus 2008, bukan Agustus 1945. Namun, bahasa yang dipergunakan di labelnya mengingatkan saya pada majalah dan batjaan tempo doeloe peninggalan Simbah. Ini bukan mau menyaingi Pemulung, lho. Gara-gara labelnya pula saya memilih tape ini, bukan yang lain. Lho, kok seperti iklan apa gitu, yak? Memang ini sekalian iklan, meskipun saya tidak dibayar, karena berbagi informasi tidak harus selalu mengharap uang... Tapi, tape? Bukan! Bukan pula ingin dibilang sok pendukung industri rumahan. Saya hanya kagum dengan orang-orang yang berani berwirausaha, di tengah serbuan produk global kok ya masih berani-beraninya lho (!), tampil dengan kudapan lokal yang bersahaja ini setelah... Hm, siapa penemu tape alias peuyeum, dan pada tahun berapa? Celaka dua belas! Jangan-jangan setelah ini tape dipatenkan oleh orang asing? Bergeraklah, Juragan tape! Jangan sampai nanti Anda harus membayar perusahaan besar ribuan dolar hanya untuk membikin tape.

 

Lalu, bagaimanakah rasa si Tiga Goenoeng Mas produksi Kemang, Bogor, yang bikin mbak pramuniaga cekikikan saat kesulitan baca mereknya ini? Soal koealitas yang "Soeper Premium", saya angkat topi (pura-puranya, karena jarang pakai topi). Kurang paham apa yang dimaksud dengan "Green Label". Duh.. Jadi ikut bangga dan terharu, orang Bogor bisa bikin yang beginian. Hehe, mungkin "terharu" itu hiperbolis. Yang tidak hiperbolis, tape ini mengingatkan saya pada tape bondowoso dari Jawa Timur yang sudah lama tersohor itu. Bedanya, tape bondowoso berwarna putih, sedangkan tape yang ini kuning, karena dibuat dari singkong mentega. Lalu, kenapa ada tulisan "Kediri" segala? Nah, itu saya kurang paham.



PS : Jangan khawatir, meskipun sudah ada peuyeum kemasan, saya akan tetap beli juga peuyeum pikulan si mamang kok. Eh, peuyeum pikulan? Masih adakah?


Andy
October 5, 2010   08:47 PM PDT
 
Aku pingin pesen tu tape, gimana carabya ya, no yang bisa dihubungi berapa?
neng
September 17, 2008   01:31 PM PDT
 
duh.. jadi kangen ama si mamang tape..
oon
September 15, 2008   12:07 PM PDT
 
orang asingnya dipateni aja mpok...bikin keki emang ya paten :p

kebanyakan produk rumahan belum dibungkus dengan cantik...tp giliran dikemas rapi...jadi agak mehel hahahaha.....

eh katanya kalo suka makan tape muka jadi gak jerawatan ya mpok?
mlesat
September 15, 2008   10:40 AM PDT
 
Hidup industri rumahan! Secara.. bini gw juga menjadi industriwati di rumah.
mayssari
September 15, 2008   08:49 AM PDT
 
di solo masih ada orang jualan tape pikulan mpok... tanpa label tanmpa merk tapi.. rasanya... Hm..... yummmi deh...
Tito
September 14, 2008   11:52 PM PDT
 
wah tapenya sudah kadaluwarsa sekarang dong, mpok. Padahal mau minta :(
tuteh
September 13, 2008   09:30 PM PDT
 
Orang Indonesia mungkin belom tau kalo ubi/singkong yang paling enak tuw dari Ende :p namanya UBI NUABOSI. Tanya sama semua orang Flores pasti tau tuh ubi nuabosi :p enak diapain aja apalagi TAPE! :D enakna kalo udah beli ubi nuabosi, dikukus, diragi... wuih sadap :D
Btw jadi inget dulu Gubernur datang ke Ende teyus rumahku yang dipilih untuk sosialisasi... pak Gubernur minta ubi nuabosi gorengnya dibawa pulang ke Kupang :p dianter mpe pintu pesawat (Inget pak Piet Tallo yang udah gak jadi Gubernur).
*slurps* :p

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments








Blogdrive